Ahad, 10 Julai 2011

Dahulu Memali Sekarang Bersih

Aku bangga dapat menjadi sebahagian daripada sejarah Malaysia apabila turut serta dalam perhimpunan BERSIH 2.0 baru - baru ini. Bersama - sama dengan 50,000 rakyat di Dataran Maybank dan "bertempur" dengan polis - polis yang menjadi Keldai Umno di Jalan Pudu dan menyaksikan aksi kejam polis dan bodoh apabila menembak gas pemedih mata dan tembakan air kimia ke dalam Hospital Tung Shin.

Tahniah buat rakyat Malaysia tidak kira kaum dan agama. Kita tidak gentar dengan ugutan Perkatak, PakTurot (Patriot), Murahguru Omar Din, Pencacai Ismail Noh dan sebagainya. Kita terus keluar menuntut pilihanraya yang lebih adil dan saksama. Ratusan halangan di lalui. Kita tetap terus mara kehadapan. Bilik hotel digeledah, tetap tidak menghalang semangat aku dan rakan - rakan lain terus mara ke hadapan. Buat kawan - kawan aku yang turut serta, berbanggalah kerana menjadi sebahagian daripada sejarah Malaysia.

Tapi dalam kita menyambut kegembiraan ini, janganlah sesekali kita melupakan pemergian Pejuang Agung Allahyarham Baharudin yang menjadi mangsa kekejaman pihak polis. Allahyarham dikatakan sesak nafas angkara tindakan polis yang menembak tepat gas pemedih mata di depannya. Malah anak Allahyarham juga memaklumkan, ayahnya telah patah tulang rusuk dan kehilangan 3 batang gigi. Apakah Allahyarham telah dipukul ketika asap putih sedang berkepul naik?

Aku sedih. Sedih kerana kerana ingin mempertahankan kuasa politik Umno sanggup membunuh rakyatnya sendiri. Memali angkara ingin mempertahankan kuasa. Sekarang BERSIH, juga niat yang sama. Kenapa Umno sanggup menggadaikan nyawa rakyatnya? Kerana duit. Mereka ini dahagakan duit. Mereka ini kaki rasuah. Apabila kuasa yang mereka boleh terhakis maka mereka akan sanggup berbuat apa sahaja asalkan kuasa kembali ke tangan mereka hatta terpaksa membunuh.

Aku sedih. Sampai bila kita harus sabar melihat keangkuhan Umno dan Barisan Nasional dengan angkuhnya meragut nyawa rakyat. Kita hanya mampu melihat. Jangan sia - siakan pemergian Allahyarham Ustaz Ibrahim Libya dan Allahyarham Baharudin. Mereka berjuang habis - habisan hanya semata ingin melihat negara kita ini lebih berkat dan selamat. Apa gunanya pengorbanan mereka jika kita tidak menyahut harapannya.

Buat rakyat Malaysia, bangkitlah. Bangkitlah selagi nyawa masih ada. Bangkit membangunkan Malaysia yang lebih baik!

Tiada ulasan:

Catat Komen

JANGAN JADI BACUL DENGAN TAK MELETAKKAN NAMA SENDIRI ATAU SAMARAN KETIKA HENDAK MENINGGALKAN KOMEN DI BLOG INI..ORANG YANG BERSELINDUNG DENGAN TANPA NAMA ORANG YANG TIDAK BERANI MEREMPUH KEBENARAN. JADI BLOG INI AKAN MENYIARKAN KOMEN - KOMEN ORANG YANG BERDAFTAR SAHAJA.